Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hari Tarwiyah : Alasan Namanya, Amalan Jamaahnya, dan Hukum Puasanya ?

Hari Tarwiyah adalah hari kedelapan Dzulhijjah, di mana jamaah berangkat ke Mina, dan orang yang menikmati haji dilarang. Mengapa Hari Tarwiyah disebut dengan nama itu?

Hari Tarwiyah disebut dengan nama ini karena para peziarah biasa mengairi dari air pada hari-hari berikutnya. Ulama Al-Babarti mengatakan dalam “Al-Anayah Sharh Al-Hidaya” dan dikatakan: Hari Tarwiyah disebut demikian; Karena orang-orang memuaskan dahaga mereka dengan air pada hari ini, mereka membawa air dengan riwayat ke Arafah dan dari sana.

Dan dikatakan bahwa dia dinamai demikian karena pertimbangan di dalamnya dari Ibrahim dalam pembantaian putranya Ismail, saw; Allamah Al-Ayni mengatakan dalam “Al-Bunaya Sharh Al-Hidaya” bahwa Hari Tarwiyah disebut demikian; Karena Ibrahim, semoga Allah dan saw dan keluarganya, melihatnya pada malam kedelapan, seolah-olah seseorang berkata kepadanya: "Allah SWT memerintahkan Anda untuk menyembelih anak Anda." Jadi ketika ia menjadi visi, yaitu, pikirkan itu dari pagi hingga malam; Apakah ini dari Tuhan, atau dari Setan? Oleh karena itu, ini disebut Hari Kesusahan.

Pekerjaan hari penyiraman

Jemaah haji meninggalkan Makkah sekitar pukul sembilan pagi menuju ke Mina pada hari Tarwiyah, yaitu hari kedelapan, dan di sana ia shalat Zuhur, Ashar, Maghrib, Isya dan fajar hari kesembilan, yaitu hari Arafa ketika dia di Mina Haji - Diharamkan pada pagi hari di hari Tarwiyah, setelah keluar dari umrah, dan mungkin masuk ke ihram di sore hari, setelah sore hari, atau pada hari Arafah.

Diantara amalan hari Tarwiyah adalah turun di Mina, maka jamaah haji pergi ke Mina untuk turun disana sebagai persiapan untuk menyelesaikan ibadah haji, serta dari pekerjaan hari Tarwiyah adalah sholat : jamaah haji shalat lima waktu pada waktunya, memperpendek dan tidak menggabungkannya, maka mereka shalat zuhur dua, shalat zuhur dua, dan shalat magrib dua. Adapun fajar dan terbenamnya tidak boleh memperpendek mereka.

Jamaah haji bermalam di Mina pada malam kesembilan Dzulhijjah, dan ini dari Sunnah, karena tidak wajib, dan juga dari amalan hari Tarwiyah adalah dzikir, takbir, nina bobo dan puji-pujian.

Hukum Orang yang Tidak Pergi ke Mina pada Hari Tarwiyah

Dan barang siapa yang tidak pergi pada hari Tarwiyah, maka dia tidak perlu melakukan apapun. Karena itu adalah bentuk haji, itu bukan kewajiban atau kewajiban. Melainkan merupakan sunnah dan bentuk, menjelaskan bahwa setelah itu, apakah seseorang berada di Mekah (seperti orang yang tidak pergi ke Mina karena keramaian) atau berada di Mina dan sekarang pada hari kesembilan, yang merupakan hari Arafah, dia pindah ke Arafah sehingga dia muncul sebelum tengah hari; Karena waktu untuk berdiri di depan massa bangsa dimulai.

Sholat Hari Tarwiyah

Ritual haji tidak termasuk ziarah dan lari antara Safa dan Marwah dan berdiri di Arafah, dan di Muzdalifah dan Mina ada doa-doa khusus yang diperlukan, melainkan disyariatkan bagi orang beriman untuk berdoa dan mengingat Allah, dan tidak ada terbatas, sehingga Allah disebutkan dengan mengatakan: “Tidak ada Tuhan selain Allah yang tidak ada sekutu bagi-Nya, milik-Nya kerajaan Segala puji bagi-Nya, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu, Maha Suci Allah, dan segala puji bagi Allah, dan tidak ada Tuhan selain Allah, dan Allah Maha Besar, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan Allah, Maha Suci Allah dan segala puji bagi-Nya, Maha Suci Allah Yang Agung. Dia meminta Tuhannya bahwa Tuhan akan mengampuni dia dosa-dosanya, masukkan dia ke surga, dan peliharalah dia dari neraka. Dia memohon ampunan dan rahmat kepada Allah untuknya dan orang tuanya.”

Keutamaan puasa di hari Tarwiyah

Disunnahkan bagi orang yang bukan jamaah untuk berpuasa pada hari Tarwiyah, karena itu adalah salah satu dari sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah yang lebih diutamakan untuk melakukan banyak perbuatan baik, tidak setuju), kemudian hari Arafah, puasa Rasulullah saw, mengatakan beberapa dari mereka: puasa, dan mengatakan beberapa dari mereka: tidak Besaim, mengiriminya susu Bakdh, dia berdiri di atas unta Arafah, minum.

Keutamaan puasa sepuluh hari pertama Dzulhijjah. Para ulama telah membicarakan keutamaan sepuluh hari pertama Dzulhijjah, dan banyak ahli tafsir sepakat bahwa sepuluh malam yang disebutkan dalam firman Allah Subhanahu wa Ta'ala dan sepuluh malam” adalah sepuluh hari Dzulhijjah.

Allah SWT telah mengkategorikan ibadah puasa di antara ibadah-ibadah dengan banyak keutamaan dan karakteristik, antara lain: 

Pertama: Puasa itu untuk Allah SWT dan Dia yang membalasnya, sebagaimana dibuktikan dalam Al-Bukhari (1894) dan Muslim (1151) dari hadits Abu Hurairah bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Setiap anak Adam, pekerjaan itu melipatgandakan kebaikan sepuluh kali lipat menjadi tujuh ratus kali Allah SWT berfirman hanya berpuasa untukku dan aku akan membalasnya biarkan nafsunya dan makanannya untukku.

Kedua: orang yang berpuasa memiliki dua kebahagiaan, sebagaimana dibuktikan dalam Al-Bukhari (1904) dan Muslim (1151) dari hadits Abu Hurairah bahwa Nabi SAW bersabda: “Orang yang berpuasa memiliki dua kebahagiaan. kegembiraan: ketika dia berbuka, dia bergembira, dan ketika dia bergembira, dia bergembira.”

Ketiga: Bau yang keluar dari mulut orang yang berpuasa lebih baik di sisi Allah daripada bau kesturi, sebagaimana dibuktikan dalam Al-Bukhari (1894) dan Muslim (1151) dari hadits Abu Hurairah bahwa Nabi saw. Allah memberkati dia dan memberinya kedamaian, berkata: "Demi Dzat yang nafas Muhammad ada di tangan-Nya, bau nafas orang yang berpuasa lebih baik di sisi Allah SWT pada hari kiamat." Kebangkitan adalah dari hari kiamat. angin musk.”

Keempat: Allah telah menyediakan bagi orang-orang yang berpuasa sebuah pintu di surga, yang melaluinya hanya mereka yang akan masuk, sebagaimana dibuktikan dalam Al-Bukhari (1896) dan Muslim (1152) dari hadits Sahl bin Saad, yang berkata: Rasulullah saw. , damai dan berkah besertanya, berkata: "Di surga ada pintu yang disebut: Ar-Rayyan. Orang-orang yang berpuasa akan memasukinya pada hari kiamat, dan tidak ada seorang pun kecuali mereka yang akan memasukinya. Dikatakan: Di mana orang yang berpuasa? Maka mereka bangun, dan tidak ada yang memasukinya kecuali mereka, dan ketika mereka masuk, pintu itu tertutup, dan tidak ada yang masuk melaluinya.”

Kelima: Barang siapa berpuasa satu hari di jalan Allah, Allah akan menjauhkan wajahnya dari Neraka selama tujuh puluh tahun, sebagaimana dibuktikan dalam al-Bukhari (2840); Dan Muslim (1153) dari hadits Abu Saeed Al-Khudri, yang berkata: Rasulullah, damai dan berkah besertanya, mengatakan: “Tidak ada hamba yang berpuasa sehari di jalan Allah kecuali pada hari itu. hari Allah akan menjauhkan wajahnya dari Neraka pada tujuh puluh musim gugur.”

Keenam: Puasa adalah perisai “yaitu, perlindungan” dari api Neraka Hal ini dibuktikan dalam dua Shahihs dari hadits Abu Hurairah bahwa Nabi - semoga Allah dan saw - mengatakan: "Puasa adalah perisai. Ahmad (4/22) dan al-Nasa'i (2231) diriwayatkan dari hadits Usman bin Abu Al-Aas berkata: Saya mendengar Rasulullah -semoga Allah swt -mengatakan:"Puasa adalah perisai dari Neraka, seperti perisai bagi salah seorang dari kalian dari pertempuran.”

Ketujuh: Puasa menghapus dosa, sebagaimana hadits Hudzaifah at Al-Bukhari (525) dan Muslim (144) bahwa Nabi -shallallahu 'alaihi wa sallam- bersabda: , uangnya dan sesamanya adalah pendamaian bagi orang benar dan orang yang taat.”

Kedelapan: Syafaat Puasa di Hari Kiamat, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Ahmad (6589) dari Abdullah bin Amr radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah saw bersabda: , dia mengatakan puasa: Tuhan mana pun mencegahnya makan dan keinginan di siang hari Dia memberi syafaat untukku. Dan Al-Qur'an mengatakan: Saya mencegahnya dari tidur di malam hari, jadi dia memberi syafaat untuk saya. Dia berkata: Mereka akan memberi syafaat.